3 Dasar Akuntansi untuk Pemula Mudah Dipahami

Pengantar Dasar – Dasar Akuntansi – Dasar atau pondasi adalah hal yang penting. Untuk membangun sesuatu yang besar perlu sebuah pondasi atau dasar yang sangat kuat. Seperti misalnya untuk bangunan pencakar langit jika pondasi atau dasar yang menjadi pijakan nya tidak kuat gedung tersebut akan miring atau bahkan rubuh hanya dengan angin sepoi – sepoi.

Dalam bela diri pun sama, pada tingkat awal kita diajar 3 pukulan dasar, 3 tendangan dasar dan 3 tangkisan dasar, yang paling penting adalah kuda – kuda (red: dasar). Dengan kuda – kuda yang kuat tendangan dari lawan tidak akan membuat kita langsung terjatuh. Selain itu semakin kuat kita menguasai dasar – dasar gerakan ini pada tingkat selanjutnya akan semakin mudah dan kuat kita.

Penentuan hukum juga memerlukan dasar yang kuat. Hukum islam misalnya, perlu ada ilmu ushul fiqh untuk membantu penentuan sebuah hukum. Sama seperti undang – undang dasar dan pancasila yang berlaku di Indonesia. Dasar ini menentukan arah dari sesuatu tersebut.

Melihat beberapa hal ini tentu sangat penting untuk menguasai dasar – dasar dari berbagai hal yang ada agar apa yang akan dialakukan kedepannya akan semakin baik. Terutama dalam hal yang berkaitan dengan ilmu pengetahuan yang diterapkan dalam kehidupan sehari – hari seperti ilmu bela diri, ilmu sosial dan juga akuntansi.

Artikel Terkait : Akuntansi Keuangan

Nah dalam tulisan kali ini akan dijelaskan dasar – dasar yang ada dalam ilmu keuangan lebih tepatnya akuntansi. Karena dalam akuntansi akan banyak menghitung tentu saja dasar yang harus diketahui dan kuasai adalah dasar matematika atau berhitung. Tanpa bisa berhitung dengan lancar tentu kita akan kesulitan untuk membuat hal – hal penting seperti laporan.

Selain itu akan ada banyak istilah akuntansi dasar yang akan dipelajari meliputi pendapatan, biaya, aset, kewajiban, laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas. Kita dituntut untuk akrab dengan debit akuntansi dan kredit. Kita juga akan melihat mengapa dua prinsip akuntansi dasar, prinsip pengakuan pendapatan dan prinsip pencocokan, menjamin bahwa laporan laba rugi perusahaan menunjukkan keuntungan perusahaan.

Kisah Menarik Dasar Akuntansi

Mari kita mulai untuk mengenal tentang dasar-dasar akuntansi melalui kisah seseorang yang memulai bisnis baru dari situs accountingcoach.com. Orang itu Joe Perez-pria cerdas yang memandang perlu untuk menambah layanan pengiriman paket di komunitasnya. Joe telah meneliti gagasan dan telah menyiapkan rencana bisnis yang mendokumentasikan kelangsungan bisnis barunya.

Joe juga telah bertemu dengan seorang notaris untuk membahas bentuk usaha yang ia harus gunakan. Melihat kondisi yang dialami, mereka menyimpulkan bahwa membuat perusahaan akan menjadi yang terbaik untuk bisnisnya. Joe memutuskan untuk nama perusahaannya Direct Delivery, Inc. Notaris juga menyarankan Joe mendapatkan berbagai izin dan nomor identifikasi pemerintah yang akan dibutuhkan untuk perusahaan baru.

Artikel Terkait : Akuntansi Keuangan Daerah dan Sistem Pencatatannya

Joe adalah seorang pekerja keras dan seorang pria yang cerdas, tetapi ia mengakui bahwa ia kurang dalam urusan akuntansi. Dia memikirkan dia akan menggunakan beberapa software akuntansi, tapi ingin bertemu dengan seorang akuntan profesional sebelum membuat seleksi.

Dia meminta bankir untuk merekomendasikan seorang akuntan profesional yang juga terampil dalam menjelaskan akuntansi untuk seseorang tanpa latar belakang akuntansi. Joe ingin memahami laporan keuangan dan ingin tetap di atas bisnis barunya. Bankirnya merekomendasikan Marilyn, seorang akuntan yang telah membantu banyak pelanggan bisnis kecil bank.

Pada pertemuan pertamanya dengan Marilyn, Joe meminta dia untuk mereview gaambaran umum akuntansi, laporan keuangan, dan kebutuhan untuk perangkat lunak akuntansi.

Berdasarkan rencana bisnis Joe, Marilyn melihat bahwa ada kemungkinan akan ribuan transaksi setiap tahun. Karena itu Marilyn menyarankan Joe untuk menggunakan aplikasi akuntansi pada komputer agar dapat mudah mengorganisir, mengakses dan membuat berbagai laporan.

Namun Joe masih merasa bingung mengenai berbagai laporan yang perlu dibuat serta berbagai hal yang lainnya. Agar Joe lebih mudah untuk memahami hal tersebut, Marilyn menjelasakan 3 hal dasar yang ada dalam akuntansi :

1. Income Statement
2. Balance Sheet
3. Statement of Cash Flow

Dalam akuntansi terdapat 3 dasar laporan, Income Statement, Balance Sheet dan Statement of Cash Flow (Pic : financialonline.com)
Dalam akuntansi terdapat 3 dasar laporan, Income Statement, Balance Sheet dan Statement of Cash Flow (Pic : financialonline.com)

Income Statement

Marilyn menunjukkan bahwa laporan laba rugi atau Income Statement akan menunjukkan bagaimana keuntungan Direct Delivery  selama selang waktu yang tercantum dalam laporan. Periode waktu ini mungkin seminggu, sebulan, tiga bulan, lima minggu, atau tahun Joe dapat memilih periode waktu apa pun dia anggap paling berguna, lebih jelasnya saya telah membahas dalam artikel contoh laporan keuangan.

Pelaporan profitabilitas melibatkan dua hal: jumlah yang diterima (pendapatan) dan biaya yang diperlukan untuk memperoleh pendapatan. Marilyn menjelaskan pada Joe bahwa istilah pendapatan tidak sama dengan penerimaan, dan laporan biaya melibatkan lebih dari sekedar menulis cek yang digunakan untuk membayar tagihan.

Artikel Terkait : Pengantar Akuntansi Dasar

A. Revenue (Pendapatan)

Pendapatan utama dari Direct Delivery,Inc adalah biaya yang diperoleh untuk mengirimkan paket. Pendapatan dicatat ketika mereka menghasilkan, bukan ketika perusahaan menerima uang. Mencatat pendapatan ketika diperoleh hasil adalah bentuk dari salah satu prinsip akuntansi dasar dikenal sebagai revenue recognition principle.

Misalnya, jika Joe mengirimkan 1.000 paket pada bulan Desember sebesar $ 4 per pengiriman, ia telah secara teknis memperoleh biaya sebesar $ 4.000 untuk bulan itu. Dia mengirimkan faktur kepada klien untuk biaya ini dan hal itu mengharuskan kliennya harus membayar pada 10 Januari.

Meskipun kliennya tidak akan membayar Joe sampai dengan 10 Januari, dasar akrual mengharuskan $ 4.000 tadi dicatat sebagai pendapatan pada bulan Desember, karena pada saat pengiriman benar-benar terjadi. Setelah biaya dicocokkan dengan pendapatan tersebut, laporan laba rugi untuk bulan Desember akan menunjukkan betapa menguntungkan perusahaan itu dalam mengirimkan paket di bulan Desember.

Ketika Joe menerima $ 4.000 senilai cek pembayaran dari pelanggan pada tanggal 10 Januari, ia akan membuat sebuah entri akuntansi untuk menunjukkan uang itu diterima. Penerimaan $ 4.000 ini tidak akan dianggap sebagai pendapatan Januari, karena pendapatan sudah dilaporkan sebagai pendapatan pada bulan Desember ketika mereka diterima. Penerimaan ini akan dicatat di Januari sebagai pengurangan Account Receivable. (Pada bulan Desember Joe telah membuat sebuah entri ke Account Receivable dan Sell.)

Artikel Terkait : 5 Pengertian Akuntansi

B. Expenses (Beban Biaya)

Sekarang Marilyn beralih ke bagian kedua dari Income Statement-biaya. Laporan laba rugi Desember harus menunjukkan biaya yang dikeluarkan selama Desember terlepas kapan perusahaan benar-benar dibayar untuk biaya tersebut. Sebagai contoh, jika Joe menyewa seseorang untuk membantu dia melakukan pengiriman Desember dan Joe setuju untuk membayar $ 500 pada 3 Januari, maka biaya $ 500 perlu dituliskan pada laporan laba rugi Desember.

Tanggal kapan biaya $ 500 dibayar tidak menjadi masalah. Yang penting adalah kapan pekerjaan itu dilakukan-kapan beban itu terjadi-dan dalam hal ini, pekerjaan tersebut dilakukan pada bulan Desember. Beban $ 500 dihitung sebagai beban Desember meskipun uang tidak akan dibayarkan sampai Januari 3. Pencatatan biaya dengan pendapatan terkait, merupakan terapan dari prinsip akuntansi dasar lain yang dikenal sebagai Matching Principle.

Marilyn menjelaskan kepada Joe bahwa menunjukkan $ 500 biaya upah dalam laporan laba rugi Desember akan menghasilkan pencocokan dari biaya tenaga kerja yang digunakan untuk menyampaikan paket Desember dengan pendapatan dari pengiriman parsel Desember. Prinsip pencocokan ini sangat penting dalam mengukur seberapa menguntungkan perusahaan selama jangka waktu tertentu.

Marilyn  senang melihat bahwa Joe sudah memiliki pemahaman yang intuitif prinsip akuntansi dasar ini. Dalam rangka untuk mendapatkan pendapatan pada bulan Desember, perusahaan harus mengeluarkan beberapa biaya bisnis pada bulan Desember, bahkan jika biaya tidak akan dibayar sampai Januari. biaya lainnya untuk dicocokkan dengan pendapatan bulan Desember akan hal-hal seperti gas untuk pengiriman van dan iklan spot di radio.

Artikel Terkait : Contoh Laporan Keuangan Bank

Joe meminta Marilyn untuk memberikan contoh lain dari biaya yang tidak akan dibayar pada bulan Desember, tetapi harus ditampilkan / cocok sebagai beban pada laporan laba rugi bulan Desember. Marilyn menggunakan Beban bunga uang pinjaman sebagai contoh. Dia meminta Joe untuk menganggap bahwa pada tanggal 1 Desember Perusahaannya meminjam $ 20.000 dari bibi Joe dan perusahaan setuju untuk membayar nya bibi 6% per tahun di bunga, atau $ 1.200 per tahun. bunga ini harus dibayar masing-masing lump sum pada tanggal 1 Desember setiap tahun.

Sekarang meskipun bunga itu dibayarkan kepada bibinya hanya sekali per tahun sebagai lump sum, biaya ini harus dimasukkan sebagai beban dalam setiap bulannya. Jumlah yang akan dikenakan sebagai Beban Bunga akan menjadi $ 100 per bulan sepanjang tahun ($ 20.000 x 6% ÷ 12). Dengan kata lain, Joe harus manyesuaikan $ 100 beban bunga dengan pendapatan setiap bulan. Beban bunga dianggap sebagai biaya yang diperlukan untuk memperoleh pendapatan ditampilkan pada laporan laba rugi.

Marilyn menjelaskan kepada Joe bahwa laporan laba rugi atau Income Statement sedikit lebih rumit daripada apa yang baru saja ia menjelaskan, tapi untuk saat ini dia hanya ingin Joe belajar beberapa konsep akuntansi dasar dan beberapa terminologi akuntansi. Laporan laba rugi, tidak hanya melaporkan uang tunai datang-bukan, tujuannya adalah untuk (1) melaporkan pendapatan yang diperoleh oleh upaya perusahaan selama periode tersebut, dan (2) melaporkan biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan selama periode yang sama.

Tujuan dari laporan laba rugi adalah untuk menunjukkan profitabilitas perusahaan selama periode waktu tertentu. Perbedaan (atau “net”) antara pendapatan dan beban untuk Perusahaan Joe sering disebut sebagai garis bawah dan diberi label sebagai Net Income atau Net Loss.

Artikel Terkait : 10 Contoh Laporan Keuangan Lengkap

Balance Sheet

Marilyn bergerak untuk menjelaskan Balance Sheet, laporan keuangan yang melaporkan jumlah aset perusahaan, liabilities dan ekuitas pemilik saham (owner) pada titik tertentu dalam waktu. Karena Balance Sheet mencerminkan titik waktu tertentu terhadap periode waktu, Marilyn menunjukkan Balance Sheet ini sebagai “snapshot” dari posisi keuangan perusahaan pada saat tertentu. Misalnya, jika Balance Sheet tanggal 31 Desember, jumlah yang ditampilkan pada neraca adalah saldo dalam rekening setelah semua transaksi yang berkaitan dengan tanggal 31 Desember dicatat.

(A) Aset

Aset adalah hal-hal yang perusahaan miliki dan kadang-kadang disebut sebagai sumber daya perusahaan. Joe mudah memahami hal ini, ia menyebutkan berbagai hal yang dapat disebut sebagai aset perusahaannya. Hal-hal seperti kendaraan perusahaan, kas di bank, semua perlengkapan yang telah di tangan, dan bantuan yang dia gunakan untuk membantu memindahkan paket yang lebih berat.

Marilyn mengangguk dan menunjukkan Joe bagaimana ini dilaporkan dalam rekening yang disebut Kendaraan, Kas, Perlengkapan, dan Peralatan. Dia menyebutkan salah satu aset yang tidak disebutkan Joe yaitu Account Receivable atau Piutang. Jika Joe mengirimkan paket, tapi tidak dibayar segera untuk pengiriman, jumlah utang untuk Pengiriman Langsung merupakan aset dikenal sebagai Piutang.

Marilyn menyebutkan aset lain yang jarang diketahui sebagai sebuah aset itu adalah prepaid. Misalkan Perusahaan Joe membayar $ 1.200 pada tanggal 1 Desember untuk premi asuransi enam bulan pada kendaraan pengiriman. Yang terbagi menjadi $ 200 per bulan ($ 1200 ÷ 6 bulan). Antara 1 Desember dan 31 Desember, senilai $ 200 premi asuransi “habis” atau “berakhir”. Jumlah ini akan dilaporkan sebagai Beban Asuransi pada Income Statement bulan Desember. Joe menanyakan Marilyn dimana sisa $ 1.000 premi asuransi yang belum berakhir akan dilaporkan. Marilyn menjawab $ 1.000 dimasukkan pada neraca 31 Desember, di akun aset disebut Prepaid Insurance.

Contoh lain dari hal-hal yang mungkin harus dibayar untuk sebelum mereka digunakan termasuk persediaan dan iuran tahunan untuk sebuah asosiasi perdagangan. Porsi yang berakhir pada periode akuntansi saat ini terdaftar sebagai beban dalam laporan laba rugi; bagian yang belum kedaluwarsa terdaftar sebagai aset dalam neraca.

Joe belajar bahwa setiap aset perusahaannya tercatat sebesar biaya aslinya, dan bahkan jika nilai pasar  dari item meningkat, akuntan tidak akan meningkatkan jumlah tercatat dari aset yang di Balance Sheet. Ini adalah hasil dari prinsip akuntansi dasar lain yang dikenal sebagai Cost Principle.

Artikel Terkait : Akuntansi Perpajakan

Meskipun akuntan umumnya tidak meningkatkan nilai aset, mereka dapat menurunkan nilai sebagai akibat dari konsep yang dikenal sebagai konservatisme. Misalnya, setelah beberapa bulan dalam bisnis, Joe mungkin memutuskan bahwa ia dapat membantu beberapa pelanggan sekaligus memperoleh tambahan pendapatan dengan membawa inventarisasi kemasan kotak untuk dijual.

Mari kita mengatakan bahwa Direct Delivery, Inc membeli 100 kotak grosir sebesar $ 1,00 setiap kotaknya. Kemudian terjadi penurunan harga sebesar 40% sehingga harga kotak tersebut menjadi $ 0,6 per kotaknya. Karena biaya penggantian persediaan nya ($ 60) kurang dari biaya yang tercatat asli ($ 100), prinsip konservatisme mengarahkan akuntan untuk melaporkan jumlah yang lebih rendah ($ 60) sebagai nilai aset pada neraca.

Singkatnya, prinsip biaya umumnya mencegah aset dari yang dilaporkan di lebih dari biaya, sementara konservatisme mungkin memerlukan aset yang akan dilaporkan kurang dari biaya mereka.

Joe juga perlu mengetahui bahwa jumlah yang dilaporkan pada neraca nya untuk aset seperti peralatan, kendaraan, dan bangunan secara rutin dikurangi dengan penyusutan. Penyusutan dibutuhkan oleh prinsip akuntansi dasar yang dikenal sebagai Matching Principle.

Artikel Terkait : Akuntansi Keprilakuan dan Ruang Lingkupnya

Penyusutan digunakan untuk aset yang masanya tidak tak terbatas seperti peralatan habis dipakai, kendaraan menjadi terlalu tua dan mahal untuk mempertahankan, usia bangunan, dan beberapa aset (seperti komputer) yang menjadi usang. Penyusutan atau Depreciation adalah alokasi biaya aset untuk Beban penyusutan pada laporan laba rugi selama masa manfaatnya.

Sebagai contoh, asumsikan bahwa van Direct Delivery, Inc memiliki masa manfaat lima tahun dan dibeli dengan biaya $ 20.000. Akuntan mungkin mendapatkaan $ 4.000 ($ 20.000 ÷ 5 tahun) sebagai Beban Penyusutan dengan pendapatan setiap tahun selama lima tahun. Setiap tahun jumlah tercatat van akan dikurangi dengan $ 4.000. Ini berarti bahwa setelah satu tahun Balance Sheet akan melaporkan biaya tanggungan van pengiriman sebagai $ 16.000, setelah dua tahun biaya tanggungan akan menjadi $ 12,000, setelah lima tahun biaya tanggungan van adalah nol.

Ada juga Aset Bangunan yang tidak ditambahkan biaya nya meskippun harga pasarnya sudah melambung jauh dari harga aslinya tetapi malah dikurangi dengan penyusustan. Kebalikannya Aset Tanah tidak disusutkan, sehingga akan muncul di biaya aslinya bahkan jika tanah sekarang bernilai seratus kali lebih dari biaya. jangka pendek dalam jumlah (saat ini) aset cenderung dekat dengan nilai-nilai pasar mereka, karena mereka cenderung “menyerahkan” dalam periode yang relatif singkat.

Marilyn memperingatkan Joe bahwa laporan Balance Sheet hanya aset yang diperoleh dan hanya pada biaya dilaporkan dalam transaksi. Ini berarti bahwa perusahaan reputasi baik seperti itu mungkin-tidak akan terdaftar sebagai aset. Ini juga berarti bahwa Jeff Bezos tidak akan muncul sebagai aset pada neraca Amazon.com ini; logo Nike tidak akan muncul sebagai aset pada neraca; dll Joe terkejut mendengar ini, karena menurutnya barang-barang ini mungkin adalah hal yang paling berharga perusahaan-perusahaan memiliki.

Artikel Terkait : 10 Manajemen Keuangan

(B) Liabilities

Laporan Balance Sheet Liabilitas Direct Delivery, Inc pada tanggal dicatat dalam pos Balance Sheet. Liabilitas adalah kewajiban perusahaan; seperti jumlah hutang kepada orang lain pada tanggal Balance Sheet. Marilyn memberi Joe beberapa contoh dari liabilitas ini: pinjaman yang ia terima dari bibinya (Catatan Hutang atau pinjaman Hutang), bunga pinjaman ia berutang ke bibinya (Utang Bunga), jumlah ia berutang ke toko pasokan untuk barang yang dibeli pada kredit (Account Payable), upah ia berutang karyawan tetapi belum dibayarkan kepadanya (Utang upah).

Kewajiban lain adalah uang yang diterima di muka. Misalnya, Direct Delivery, Inc memiliki perjanjian dengan salah satu pelanggan yang menyatakan bahwa pelanggan prepays $ 600 untuk pengiriman 30 paket setiap bulan selama 6 bulan. Asumsikan Pengiriman langsung menerima pembayaran $ 600 pada tanggal 1 untuk pengiriman akan dilakukan antara Desember 1 dan 31 Mei Pengiriman Langsung memiliki penerimaan kas sebesar $ 600 pada tanggal 1 Desember, tetapi tidak memiliki pendapatan sebesar $ 600 pada saat ini.

$ 600 ini akan menjadi pendapatan hanya ketika mereka mengirimkan paket tersebut. Pada tanggal 1 Desember, Direct Delivery akan menunjukkan bahwa Cash aset meningkat sebesar $ 600, tetapi juga harus menunjukkan bahwa ia memiliki kewajiban sebesar $ 600. (Ini memiliki kewajiban untuk mengirimkan paket senilai $ 600 dalam waktu 6 bulan, atau mengembalikan uang.)
jika dalam 6 bulan ada satu bulan yang tidak terjadi pengiriman maka Direct Delivery harus mengembalikan biaya $ 100 pada pelanggan tersebut dan mencatat ini dalam laporan keuangan.

Artikel Terkait : Manajemen Wirausaha

(C) Stockholder’s Equity

Jika perusahaan adalah sebuah perusahaan, bagian ketiga dari Balance Sheet perusahaan adalah Ekuitas. (Jika perusahaan adalah kepemilikan tunggal, itu disebut sebagai Ekuitas Pemilik.) Jumlah Ekuitas adalah persis perbedaan antara jumlah aset dan jumlah kewajiban. Akibatnya akuntan sering menyebut Ekuitas sebagai perbedaan (atau residual) dari aset dikurangi kewajiban. Ekuitas juga disebut “nilai buku” korporasi.

Sejak aset korporasi ditunjukkan dengan biaya sangat penting untuk tidak mengaitkan jumlah dilaporkan Ekuitas dengan nilai pasar korporasi. Untuk menemukan nilai pasar dari suatu perusahaan, Anda harus mendapatkan layanan dari akrab profesional dengan bisnis menghargai.

Dalam bagian Ekuitas kita mungkin melihat akun seperti Common Stock, Paid-in Capital in Excess of Par Value-Common Stock, Preferred Stock, Retained Earnings, dan Current Year’s Net Income.

Akun Saham Biasa atauu Common Stock akan meningkat ketika perusahaan mengeluarkan saham dalam pertukaran untuk tunai (atau aset lainnya). akun Saldo Laba lain akan meningkat bila korporasi memperoleh keuntungan. Akan ada penurunan ketika korporasi memiliki kerugian bersih. Ini berarti bahwa pendapatan otomatis akan menyebabkan peningkatan Ekuitas dan biaya secara otomatis akan menyebabkan penurunan Ekuitas. Ini menggambarkan hubungan antara Balance Sheet perusahaan dan Income Statement.

Artikel Terkait : Contoh Laporan Arus Kas

Statement of Cash Flow

Laporan keuangan ketiga yang Joe perlu pahami adalah Laporan Arus Kas. Laporan ini menunjukkan bagaimana Pengiriman langsung uang tunai telah berubah selama interval waktu yang ditunjukkan dalam tampilan laporan. Joe akan dapat melihat sekilas kas yang dihasilkan dan digunakan oleh kegiatan perusahaannya aktivitas operasi, investasi, serta kegiatan pembiayaan. Banyak informasi pada laporan keuangan ini akan datang dari Pengiriman Langsung neraca dan laporan laba rugi.

Entry System ganda

Bidang akuntansi baik pada waktu dulu dan sekarang didasarkan pada prosedur akuntansi yang ada sejak 500 tahun yang dikenal sebagai double entry. Double entri adalah konsep yang sederhana namun kuat: masing-masing dan setiap satu dari transaksi perusahaan akan menghasilkan jumlah yang tercatat dalam setidaknya dua dari rekening dalam sistem akuntansi.

Bagan Akun

Untuk memulai proses pengaturan sistem akuntansi Joe, ia akan perlu membuat daftar rinci dari semua nama-nama akun yang mungkin bermanfaat untuk pelaporan transaksi perusahan nya. Daftar rinci ini disebut sebagai bagan akun atau chart of account. (Software Akuntansi sering memberikan grafik sampel account untuk berbagai jenis usaha.)

Saat ia memasukan transaksi nya, Joe akan menemukan bahwa bagan akun akan membantu dia memilih dua (atau lebih) akun yang terlibat. Setelah bisnis Joe dimulai, ia mungkin menemukan bahwa ia perlu untuk menambahkan nama akun lebih ke bagan akun, atau menghapus nama akun yang tidak pernah digunakan. Joe dapat menyesuaikan bagan akun sehingga macam terbaik dan laporan transaksi bisnisnya.

Karena sistem double entry semua transaksi Perusahaan nya akan melibatkan kombinasi dari dua atau lebih akun dari Balance Sheet dan / atau Income Statement. Marilyn memebeikan beberapa account sampel yang Joe mungkin akan perlu untuk memasukkan pada chart-nya rekening:

Aktiva (Contoh: Kas, Piutang, Persediaan, Peralatan)
Rekening Liabilitas (Contoh: Catatan Hutang, Hutang, Utang Upah)
Akun Ekuitas (Contoh: Saham Biasa, Laba)

Akun Income Statement:
Akun Pendapatan (Contoh: Layanan Pendapatan, Pendapatan Investasi)
Rekening Pengeluaran (Contoh: Beban Upah, Beban Sewa, Beban Penyusutan)

Setelah mendapatkan penjelasan dari Marilyn, Joe mendapatkan gambaran yang cukup jelas mengenai laporan keuangan perusahaan nya. Mulai dari apa saja yang perlu ia buat dan apa saja yang perlu ia laporkan. Hanya perlu banyak praktik dan belajar lagi agar ia lancar memehami laporan akuntansi. Bagaimana dengan anda?

Dari yang dipaparkan Marilyn terdapat 3 dasar akuntansi yaitu Income Statement, Balance Sheet dan Statement of Cash Flow. Ketiga dasar ini mencakup berbagai hal yang perlu diperhatikan dalam akuntansi. Semoga dari apa yang disampaikan tadi dapat bermanfaat dan menambah wawasan anda. Sekian dan terima kasih sampa jumpa di artikel selanjutnya.

Cari Artikel di Sini



Leave a Comment

*

%d bloggers like this: