Apa Itu Tujuan Akuntansi?

Tujuan Akuntansi –  Tujuan dari akuntansi adalah mengumpulkan dan melaporkan informasi keuangan tentang kinerja, posisi keuangan, dan arus kas dari bisnis. Informasi ini kemudian digunakan untuk mencapai keputusan tentang bagaimana mengelola bisnis, atau berinvestasi di dalamnya, atau meminjamkan uang untuk itu.

Informasi ini terakumulasi dalam catatan akuntansi dengan transaksi akuntansi, yang dicatat baik melalui transaksi bisnis standar seperti pelanggan faktur atau pemasok faktur, atau melalui transaksi lebih khusus, yang dikenal sebagai jurnal.

Laporan keuangan dirakit di bawah set aturan tertentu, yang dikenal sebagai Standarisasi Akuntansi Keuangan, yang paling dikenal adalah Generally Accepted Accounting Principles (GAAP) dan International Financial Report Standard (IFRS).

Hasil yang ditunjukkan dalam laporan keuangan dapat berbeda-beda, tergantung pada kerangka yang digunakan. Kerangka yang digunakan sebuah bisnis tergantung pada apa yang penerima laporan keuangan inginkan.

Artikel Terkait : 4 Pilar Standar Akuntansi Keuangan Indonesia

Dengan demikian, investor Eropa mungkin ingin melihat laporan keuangan berdasarkan IFRS, sementara investor Amerika mungkin ingin melihat laporan yang sesuai dengan GAAP.

Akuntan dapat menghasilkan laporan tambahan untuk tujuan khusus, seperti menentukan keuntungan pada penjualan produk, atau pendapatan yang dihasilkan dari wilayah penjualan tertentu. Ini biasanya dianggap laporan manajerial, bukan laporan keuangan yang dikeluarkan untuk orang luar.

Dengan demikian, tujuan akuntansi berpusat pada pengumpulan dan pelaporan berikutnya informasi keuangan.

Kita belajar bahwa akuntansi adalah bahasa bisnis, sarana mengkomunikasikan informasi tentang entitas ekonomi untuk pengguna yang berbeda untuk pengambilan keputusan.

Akuntansi memberikan informasi keuangan tentang entitas ekonomi kepada pengguna informasi tersebut.Entitas ekonomi adalah organisasi diidentifikasi secara terpisah yang membuat penggunaan sumber daya untuk mencapai sasaran dan tujuan.

Entitas ekonomi bisa saja badan usaha yang beroperasi terutama untuk menghasilkan keuntungan, atau badan non-profit melaksanakan operasi amal dan tidak mencari keuntungan.

Ini berarti bahwa “badan usaha atau organisasi bisnis” mengacu pada nirlaba jenis entitas ekonomi. Beberapa penulis menggunakan “badan usaha” untuk merujuk baik untuk-keuntungan dan tidak-untuk organisasi nirlaba.

Meskipun demikian, semua entitas ekonomi – apakah bisnis atau non-profit – mengandalkan akuntansi dalam pengolahan dan memberikan informasi keuangan.

Tujuan Akuntansi

Dari ilustrasi disajikan, jelas bahwa tujuan utama akuntansi adalah untuk memberikan informasi kepada pengguna yang berbeda. Para pengguna memanfaatkan informasi dalam membuat keputusan ekonomi.

Ini benar-benar dapat digambarkan dari beberapa definisi yang dibuat oleh badan akuntansi. Menurut AICPA atau America Institute Public Accountant:
Akuntansi adalah aktivitas jasa. Fungsinya adalah untuk memberikan informasi kuantitatif, terutama keuangan di alam, tentang entitas ekonomi yang dimaksudkan untuk berguna dalam pengambilan keputusan ekonomi, dalam membuat pilihan beralasan antara program alternatif tindakan.

Dan kemudian, kita memiliki definisi lain – salah satu yang telah digunakan untuk waktu yang lama sudah – oleh American Accounting Association (AAA).
Akuntansi adalah proses identifikasi, pengukuran dan mengkomunikasikan informasi ekonomi untuk memungkinkan penilaian informasi dan keputusan oleh pengguna informasi.

Kedua definisi di atas dan sifat akuntansi menyarankan tujuan dasar – untuk memberikan informasi yang dibutuhkan oleh pengguna dalam pengambilan keputusan ekonomi.

Artikel Terkait : 11 Software Akuntansi Terbaik di Indonesia

Informasi akuntansi

Sebuah departemen akuntansi menyediakan jasa akuntansi dan dukungan keuangan untuk organisasi itu milik. Departemen mencatat hutang dan piutang, persediaan, penggajian, aktiva tetap dan semua elemen keuangan lainnya. akuntan departemen meninjau catatan masing-masing departemen untuk menentukan posisi keuangan perusahaan dan perubahan yang diperlukan untuk menjalankan organisasi biaya efektif.

Utang Usaha dan Piutang

Rekening bagian terhutang pada bagian akuntansi mencatat barang dan jasa yang diterima dan pembayaran berutang, seperti persediaan dari pemasok atau biaya lainnya.

Departemen mencatat setiap hutang sebagai kewajiban rekening dan piutang sebagai aset. Aset seperti kewajiban pendapatan dan pelanggan membayar barang dan jasa.

Daftar gaji

Fungsi gaji dari departemen akuntansi memastikan bahwa organisasi membayar karyawannya secara akurat, termasuk bonus, komisi dan tunjangan. departemen memonitor waktu karyawan bolos, liburan dan hari sakit.

Ia membayar pajak pemerintah serta iuran serikat dan pemotongan lainnya dari gaji karyawan. departemen penggantian karyawan untuk biaya dan membuat pembayaran kepada vendor.

Inventaris

persediaan Sebuah perusahaan adalah barang yang dimiliki untuk tujuan dijual. Persediaan biasanya dijual dalam waktu satu tahun. Sebuah departemen akuntansi jam tangan biaya persediaan selama jangka waktu tertentu terhadap pendapatan untuk memastikan bahwa biaya bahan baku, tenaga kerja dan biaya overhead tidak berdampak negatif terhadap arus kas.

Departemen akuntansi mencoba untuk menemukan keseimbangan antara tingkat persediaan tinggi yang memuaskan pelanggan tetapi mahal untuk perusahaan dan persediaan rendah tingkat yang memuaskan biaya perusahaan, tetapi mungkin tidak puas pelanggan.

Aset tetap

Dalam rangka untuk berfungsi secara efektif, perusahaan mungkin perlu mesin, peralatan, kendaraan dan aset tetap lainnya menggunakan selama beberapa tahun. Departemen akuntansi bertanggung jawab untuk pencatatan aset tetap pada neraca dengan penyusutan.

Aktiva tetap bisa menjadi tidak berwujud – seperti goodwill atau merek dagang – atau nyata – seperti mesin. Sebagai perusahaan perlu upgrade untuk tetap kompetitif, laporan keuangan akan menentukan bisnis apa yang mampu.

Proses akuntansi dimulai dengan pembukuan, yang melibatkan pencatatan transaksi perusahaan. Setelah laporan keuangan siap, akuntan, investor, dan analis keuangan mengevaluasi mereka dan kemudian menggunakannya untuk keputusan keuangan masa depan. Dengan demikian, akuntansi untuk menjadi bermanfaat, laporan keuangan harus tepat waktu, mudah dimengerti, adil, dan relevan.

Artikel Terkait : Persamaan Dasar Akuntansi

Tujuan dasar

Tujuan dari setiap bisnis adalah untuk mendapatkan keuntungan dan terus menerus. Akuntansi membantu perusahaan melacak keuntungan atau kerugian. Fungsi utama dari sistem akuntansi adalah untuk mempersiapkan laporan keuangan di sebuah perusahaan, yang membantu mereka mencatat pendapatan dan pengeluaran mereka.

Dalam rangka untuk menciptakan keseragaman di seluruh dunia dalam proses akuntansi, laporan disusun menurut umum Prinsip Akuntansi (GAAP) dan Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS). Empat laporan keuangan utama yang dipersiapkan untuk informasi akuntansi adalah sebagai berikut.

1. Neraca Keuangan
2. Laporan Arus Kas
3. Laporan Laba Rugi
4. Laporan Saldo Laba

Neraca keuangan

Neraca adalah laporan keuangan yang paling penting dari sebuah perusahaan. Neraca berisi aset, kewajiban, serta ekuitas pemilik, dan dianggap sebagai snapshot dari bisnis perusahaan. Analisis neraca memiliki banyak manfaat seperti:

1. Memberikan laporan rinci tentang keuangan suatu perusahaan pada suatu titik waktu tertentu.
2. Membantu pengambilan keputusan manajemen aset setelah dilakukan analisa laporan neraca.
3. Sebagian besar kreditur dari setiap perusahaan menganalisis laporan neraca tahun sebelumnya untuk mengetahui bagaimana arus finansial  perusahaan tersebut.

Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa neraca disiapkan untuk memperoleh data yang digunakan sebagai acuan oleh perusahaan untuk membuat keputusan keuangan informasi.

Laporan Arus Kas

Sebuah laporan arus kas menyajikan arus kas masuk dan arus keluar dari perusahaan untuk jangka waktu tertentu. Arus kas adalah pendapatan yang diperoleh oleh perusahaan dalam kurun waktu tertentu, sementara arus kas adalah biaya yang dikeluarkan selama periode yang sama. Tujuan dasar dari laporan arus kas adalah:

1. Untuk menyajikan likuiditas dan solvabilitas perusahaan pada waktu tertentu.
2. Untuk memberikan informasi tambahan tentang kewajiban, aset dan ekuitas pemilik.
3. Untuk memberikan rincian untuk arus kas masa depan di sebuah perusahaan.
4. Analisis laporan arus kas sangat penting untuk pengelolaan keuangan yang tepat organisasi.

Laporan laba rugi

Hal ini juga dikenal sebagai Laba Rugi. Hal ini membantu karena menunjukkan apakah perusahaan telah membuat keuntungan atau kerugian dalam periode pelaporan tertentu. Ini merupakan selisih antara pendapatan atau keuntungan bisnis, dan biaya atau kerugian bisnis. Dengan demikian, tujuan dari laporan laba rugi adalah:

1. Untuk memberikan catatan kinerja masa lalu untuk investor dan kreditur dari perusahaan.
2. Untuk membantu dalam memprediksi kinerja perusahaan di masa depan.
3. Untuk menilai kemampuan perusahaan dalam menghasilkan arus kas masa depan melalui laporan pendapatan atau beban.
4. laporan laba rugi membantu perusahaan dalam memutuskan investasi masa depan (jika itu membuat keuntungan), atau mengadopsi langkah-langkah pemotongan biaya (jika mengalami kerugian).

Pernyataan Saldo Laba

Laba ditahan digunakan oleh perusahaan untuk membayar utang sendiri atau berinvestasi di perusahaan lagi. Pernyataan ini menunjukkan perubahan dalam perusahaan saldo laba selama periode waktu.

Hal ini dilakukan dengan mendamaikan awal dan akhir laba ditahan melalui metode menambah atau mengurangi item seperti laba dan dividen yang dibayarkan kepada pemegang saham. (Baca : 4 Persamaan Dasar dalam Akuntansi)

Pernyataan ini umumnya disiapkan untuk pemegang saham dan kreditur perusahaan. Rumus untuk menghitung laba ditahan adalah:

Saldo Laba = Awal Saldo Laba + Laba Bersih – Dividen

Tujuan dari Akuntansi di Masyarakat

Selain menjadi sangat berguna dan efektif di sektor bisnis, akuntansi memiliki berbagai kegunaan dalam masyarakat juga.

Bagi Investor

Laporan keuangan mengekspos penipuan atau praktek bisnis yang salah dari sebuah organisasi, dengan demikian, investor dapat menahan diri dari investasi dalam organisasi yang terlibat dalam malpraktek.

Bagi Masyarakat

Sebuah perusahaan membuktikan nilainya dan keadilan di pasar yang kompetitif dengan bantuan laporan keuangannya. Sebuah laporan sepenuhnya rinci dan adil membantu dalam menciptakan goodwill bagi perusahaan, sehingga membantu perusahaan untuk tumbuh lebih baik.

Bagi Instansi Pemerintah

Kantor pajak dapat menyimpan memeriksa praktik bisnis dari berbagai organisasi dengan menganalisis dan menjaga cek pada laporan keuangan. instansi pemerintah, melalui laporan akuntansi, memastikan bahwa dana yang diajukan oleh perusahaan adalah dari sumber yang legal dan bahwa perusahaan tidak curang para pemegang saham, investor atau masyarakat umum dengan cara apapun.

Nah jadi kesimpulannya tujuan dari akuntansi adalah memberikan informasi yang diperlukan melalui laporan keuangan yang dibuat. Karena itu setiap laporan memiliki aturan dan kerangka yang berbeda sesuai dengan pengguna informasi dan apa yang dilaporkannya. Semoga dapat bermanfaat sekian dan terima kasih.

Cari Artikel di Sini



Leave a Reply

*

%d bloggers like this: