9 Langkah Mudah Siklus Akuntansi Untuk Perusahaan Dagang

Siklus Akuntansi Perusahaan Dagang –  Dalam sebuah perusahaan terutama perusahaan dagang tentu akan terjadi banyak sekali transaksi. Entah itu transaksi untuk pengadaan produk atau pun penjualan produk semuanya memerlukan pencatatan yang baik.

Nah pencatatan ini diakomodasi oleh adanya akuntansi. Melalui jurnal akuntansi perusahaan akan mampu menentukan bagaimana perputaran uang perusahaan diperlukan.

Untuk mendapatkan jurnal ini diperlukan langkah-langkah yang akan membentuk siklus yang bisa sebut dengan siklus akuntansi. Berikut ini merupakan penjelasan mengenai apa itu siklus akuntansi dan bagaimana cara kerjanya yang telah dikutip dari myaccountingcourse.com, selamat membaca.

Artikel Lain : Info Lengkap Sekolah Tinggi Akuntansi Negara

Siklus Akuntansi Perusahaan Dagang

Pengertian Siklus Akuntansi Perusahaan Dagang

Siklus akuntansi adalah proses keuangan yang dimulai dengan pencatatan transaksi bisnis dan mengarah ke penyusunan laporan keuangan. Proses ini menunjukkan tujuan akuntansi keuangan – untuk membuat informasi keuangan yang berguna dalam bentuk laporan keuangan untuk tujuan umum.

Dengan kata lain, tujuan tunggal pencatatan transaksi dan melacak pengeluaran dan pendapatan adalah mengubah data ini menjadi berarti informasi keuangan dengan menyajikannya dalam bentuk neraca, laporan laba rugi, laporan ekuitas pemilik, dan laporan arus kas.

Siklus akuntansi adalah serangkaian langkah-langkah yang diulang-ulang dalam urutan yang sama setiap periode. Puncak dari langkah-langkah ini adalah penyusunan laporan keuangan.

Artikel Lain : 7 Fungsi Dasar dari Akuntansi

Beberapa perusahaan menyusun laporan keuangan secara triwulanan sedangkan perusahaan lain mempersiapkan mereka setiap tahunnya. Ini berarti bahwa perusahaan kuartalan satu siklus seluruh akuntansi lengkap setiap tiga bulan sementara perusahaan tahunan hanya satu lengkap akuntansi siklus per tahun.

Langkah Siklus Akuntansi Perusahaan Dagang

Siklus ini dimulai dengan acara bisnis. Pemegang buku menganalisis transaksi dan mencatatnya dalam jurnal umum dengan jurnal. Debit dan kredit dari jurnal tersebut kemudian diposting ke buku besar di mana neraca saldo yang belum disesuaikan dapat disiapkan.

Setelah akuntan dan manajemen menganalisis saldo pada neraca saldo yang belum disesuaikan, mereka kemudian dapat membuat akhir periode penyesuaian seperti beban penyusutan dan akrual beban. jurnal ini disesuaikan diposting ke neraca saldo mengubahnya menjadi neraca saldo disesuaikan.

Sekarang semua akhir penyesuaian tahun dibuat dan neraca saldo disesuaikan sesuai dengan anak perusahaan rekening, laporan keuangan dapat disiapkan.

Artikel Lain : Info Lengkap Simposium Nasional Akuntansi dan Jurnalnya

Setelah laporan keuangan yang diterbitkan dan dirilis ke publik, perusahaan dapat menutup buku untuk periode tersebut. Menutup entri dibuat dan diposting ke neraca saldo setelah penutupan.

Pada awal periode akuntansi berikutnya, sesekali jurnal pembalik yang dibuat digunakan untuk membatalkan entri akrual yang dilakukan pada periode sebelumnya. Setelah entri membalikkan diposting, siklus akuntansi dimulai lagi dengan terjadinya transaksi bisnis baru.

Berikut adalah ringkasan sederhana dari langkah-langkah dalam siklus akuntansi tradisional. Beberapa buku daftar langkah lagi dari ini, tapi saya ingin menyederhanakan mereka dan menggabungkan banyak langkah mungkin.

  1. Mengidentifikasi kegiatan bisnis, menganalisis transaksi ini, dan merekam mereka sebagai entri jurnal
  2. Posting kedalam T-account atau rekening buku besar
  3. Siapkan neraca saldo yang belum disesuaikan dari buku besar
  4. Menganalisis neraca saldo dan membuat akhir periode jurnal penyesuaian
  5. Posting jurnal penyesuaian jurnal dan mempersiapkan neraca saldo disesuaikan
  6. Gunakan neraca saldo disesuaikan untuk mempersiapkan laporan keuangan
  7. Laporan laba rugi Tutup semua sementara account dengan jurnal penutup
  8. Siapkan neraca saldo setelah penutupan periode akuntansi berikutnya
  9. Siapkan jurnal pembalik untuk membatalkan jurnal penyesuaian sementara jika berlaku
  10. Jurnal pembalik digunakan untuk menentukan bagaimana transaksi selanjutnya dan begitu seterusnya

Nah itulah tadi langkah-langkah yang harus dilalui dan tersusun sebagai sebuah siklus akuntansi. Semoga dapat bermanfaat dan menambah wawasan. Cukup sekian dan terima kasih banyak, sampai jumpa pada artikel selanjutnya.

Cari Artikel di Sini


9 Langkah Mudah Siklus Akuntansi Untuk Perusahaan Dagang | Admin | 4.5
%d bloggers like this: