4 Tahapan dalam Proses Manajemen

Proses ManajemenPengertian proses manajemen adalah cara sistematis dalam melakukan sesuatu terutama dalam mengelola sebuah pekerjaan atau obyek.

Sebuah hasil tidak akan diperoleh tanpa melalui proses. Hampir tidak ada hal yang tiba-tiba bisa kita dapatkan tanpa ada proses, tentu saja itu juga berlaku dalam manajemen.

Kita bisa menyebut manajemen sebagai suatu proses untuk menekankan bahwa semua manajer, terlepas dari bakat atau keterampilan mereka, terlibat dalam beberapa fungsi yang saling terkait untuk mencapai tujuan yang diinginkan.

Nah dari berbagai jenis manajemen yang kita kenal semuanya tidak akan jauh dari empat proses umum dari sebuah manajemen yaitu :

  • Perencanaan dan Pengambilan Keputusan (Planning and decision making)
  • Pengorganisasian (Organizing)
  • Memimpin / Membimbing (Leading)
  • Pengendalian (Controlling)

Artikel Lain : Apa itu Teori Manajemen? Teori Terpopuler dan Pengertiannya

1. Perencanaan dan Pengambilan Keputusan: Penentuan Program Aksi

Planning atau perencanaan berarti menetapkan tujuan organisasi dan memutuskan bagaimana cara terbaik untuk mencapainya. Perencanaan adalah pengambilan keputusan terkait tujuan dan menetapkan arah masa depan. Tindakan dari satu set alternatif untuk menjangkau hal tersebut.

Rencananya membantu untuk mempertahankan efektivitas manajerial karena bekerja sebagai panduan oleh personil pada kegiatan di masa depan. Memilih tujuan serta jalur untuk mencapai mereka adalah bagian dari proses perencanaan.

Perencanaan juga melibatkan pemilihan misi, tujuan, dan tindakan untuk mencapai mereka, diperlukan pengambilan keputusan atau pemilihan tindakan program masa depan dengan berbagai alternatif.

Singkatnya, perencanaan berarti menentukan apa posisi organisasi dan bagaiman situasi yang harus dihadapi pada masa yang akan datang sekaligus memutuskan cara terbaik untuk mengatasi situasi tersebut. Perencanaan membantu menjaga efektivitas manajerial dengan membimbing kegiatan untuk masa depan.

Bagi seorang manajer, perencanaan dan pengambilan keputusan memerlukan kemampuan untuk meramalkan, untuk memvisualisasikan, serta kemampuan melihat jauh kedepan.

Artikel Lain : Materi Lengkap Pengantar Manajemen

2. Organizing: Aktivitas Koordinasi dan Sumber Daya

Pengorganisasian dapat didefinisikan sebagai proses dimana rencana didirikan, dipindahkan lebih dekat dengan realisasi. Setelah manajer menetapkan tujuan dan mengembangkan rencana, fungsi manajerial berikutnya adalah mengorganisir manusia dan sumber daya lain yang digunakan dalam rencana untuk mencapai tujuan.

Pengorganisasian melibatkan menentukan bagaimana kegiatan dan sumber daya untuk dirakit dan dikoordinasikan. Organisasi juga dapat didefinisikan sebagai struktur untuk menentukan posisi atau peran bagi orang-orang untuk mengisi organisasi.

Pengorganisasian menghasilkan struktur hubungan dalam suatu organisasi dan itu adalah melalui hubungan yang terstruktur yang rencana masa depan yang dikejar. Pengorganisasian ini melibatkan: pembangunan struktur dengan peran yang telah ditentukan bagi orang-orang untuk mengisi organisasi.

Hal ini disengaja dalam artian untuk memastikan bahwa, semua tugas yang diperlukan untuk mencapai tujuan yang ditugaskan pada orang-orang yang bisa melakukannya dengan baik. Tujuan dari struktur organisasi adalah untuk menciptakan lingkungan bagi kinerja manusia terbaik.

Struktur ini juga harus menentukan tugas yang akan dilakukan. Aturan misalnya, maka hal tersebut harus didirikan juga harus dirancang sesuai kemampuan dan motivasi dari orang-orang yang tersedia.

Artikel Lain : Apa itu Manajemen Biaya?

Staffing juga termasuk pada pengorganisasian dan melibatkan proses mengisi dan menjaga posisi dalam struktur organisasi. Hal ini dapat dilakukan dengan menentukan posisi yang akan diisi, mengidentifikasi kebutuhan tenaga kerja, mengisi kekosongan dan pelatihan karyawan sehingga tugas yang diberikan dicapai secara efektif dan efisien.

Pada dasarnya pengorganisasian adalah memutuskan di mana keputusan akan dibuat, siapa yang akan melakukan pekerjaan dan apa tugasnya, yang akan bekerja untuk siapa, dan bagaimana sumber daya akan merakit.

3. Memimpin: Mengelola dan Memotivasi Orang

Tahapan pada proses manajemen yang ketiga adalah memimpin. Keterampilan mempengaruhi orang untuk tujuan tertentu atau alasan disebut memimpin. Memimpin juga dianggap paling penting dan menantang dari semua kegiatan manajerial.

Leading atau memimpin adalah mempengaruhi atau mendorong anggota organisasi untuk bekerja sama bagi kepentingan organisasi. Menciptakan sikap positif terhadap pekerjaan dan tujuan di antara anggota organisasi disebut terkemuka.

Hal ini diperlukan karena akan membantu melayani tujuan efektivitas dan efisiensi dengan mengubah perilaku karyawan. Memimpin melibatkan sejumlah proses penundaan dan mengaktivasi. Fungsi arah, motivasi, komunikasi, dan koordinasi dianggap sebagai bagian dari proses menuju atau sistem.

Koordinasi juga penting dalam memimpin. Kebanyakan penulis tidak menganggapnya sebagai fungsi yang terpisah dari manajemen. Sebaliknya mereka menganggap koordinasi sebagaimana esensi dari managership untuk mencapai keharmonisan di antara upaya individu ke arah mencapai target kelompok.

Artikel Lain : Apa itu Manajemen Pemasaran?

Mampu memotivasi merupakan kualitas penting untuk memimpin. Memotivasi adalah proses manajemen untuk mempengaruhi perilaku masyarakat yang didasarkan pada pengetahuan tentang apa penyebab dan sarana mempertahankan perilaku manusia dalam arah yang sangat berkomitmen.

4. Mengontrol: Pemantauan dan Evaluasi kegiatan

Pemantauan kemajuan organisasi terhadap pemenuhan tujuan disebut pengendalian atau controlling. Memantau kemajuan sangat penting untuk menjamin tercapainya tujuan organisasi.

Controlling adalah mengukur, membandingkan, menemukan penyimpangan dan memperbaiki kegiatan organisasi yang dilakukan untuk mencapai tujuan atau sasaran.

Mengontrol terdiri dari kegiatan seperti mengukur kinerja, membandingkan dengan standar yang ada, menemukan penyimpangan dan mengoreksi penyimpangan. Kegiatan pengendalian umumnya berhubungan dengan pengukuran prestasi atau hasil dari tindakan yang diambil untuk mencapai tujuan.

Terdapat beberapa sarana untuk melakukan kontrol, seperti anggaran biaya, catatan pemeriksaan, dan catatan dari jam kerja yang hilang, umumnya sering kita temui. Setiap ukuran juga menunjukkan apakah rencana bekerja dapat menghasilkan.

Jika penyimpangan bertahan, maka koreksi harus dilakukan. Setiap kali hasil yang ditemukan berbeda dari tindakan yang direncanakan, orang yang bertanggung jawab harus diidentifikasi dan tindakan yang diperlukan harus diambil untuk meningkatkan kinerja.

Artikel Lain : 26 Contoh Judul Skripsi Manajemen Pemasaran Terbaik

Dengan demikian hasil bisa kita tentukan dengan cara mengendalikan apa yang orang lakukan. Pengendalian adalah fungsi penting setidaknya dari sebuah proses manajemen.

Seperti yang dikatakan dalam pepatah, “perencanaan tanpa pengendalian tidak berguna”. Singkatnya, kita dapat mengatakan controlling memungkinkan pencapaian rencana.

Nah itulah tadi sedikit tentang empat proses manajemen yang pada umumnya dilalui pada semua jenis manajemen. Semua proses tersebut saling berkitan dan sangat menentukan keerhasilna mencapai tujuan. Cukup sekian dan semoga dapat bermanfaat, terima kasih banyak. Sampai jumpa di artikel selanjutnya.

Cari Artikel di Sini


4 Tahapan dalam Proses Manajemen | Admin | 4.5
%d bloggers like this: